Cara Menjadi Pemimpin Yang Di Senangi Banyak Orang

Ketika kita mempelajari kemampuan yang kita pelajari, dari bentuk yang disederhanakan, kemampuan itu adalah seperangkat pengetahuan, kemampuan, dan sikap. Jika kita masuk ke kamus, kita dapat memverifikasi bahwa sikap adalah cara untuk melanjutkan, bertindak, dan berperilaku. Kunjungi juga kitaswara.com yang membahas berbagai informasi terupdate seputar Gadget,Teknologi dan sebagainya.

Cara Menjadi Pemimpin Yang Di Senangi Banyak Orang

Dengan demikian, kita dapat menegaskan bahwa bagian terpenting dari kemampuannya ada pada posisi kita. Ketika perusahaan menguraikan gambaran esensi kemampuannya, yang mewakili misi, prinsip, dan nilai-nilainya, di sana terlihat serangkaian pendapatan organisasi dalam kaitannya dengan kolaboratornya: kapasitas giat, fokus pada hasil, pengambilan keputusan, negosiasi, kepemimpinan, kreativitas dan banyak lainnya.

Tetapi, pertanyaan penting cocok: apakah kemampuan ini benar-benar penting? Jika menganggap sikap sebagai prinsip dasar dari kemampuan, perilaku yang ditunggu tidak akan lebih dihargai? Terbukti bahwa kita membutuhkan profesional dengan fokus pada hasil, negosiator yang terampil, kreatif, giat, yang mereka tahu untuk bekerja di bawah tekanan, tetapi kami sangat membutuhkan pemimpin dengan perilaku yang berdampak lebih signifikan dalam bisnis atau, setidaknya, untuk memberikan kemampuan yang beraksen konotasi lebih lanjut.

Kami harus mencoba, di perusahaan kami, orang-orang yang mampu menjadi:

* Rendah hati

Rendah hati bukan hanya untuk belajar, tidak dibuktikan kesombongan bahwa belajar, rendah hati hanya menghalangi untuk mendengar dan memahami, rendah hati untuk fokus utama dan aksesori, rendah hati untuk tidak berbagi pengetahuan, rendah hati untuk memahami bahwa bobot terbesar dari keberadaan tidak menjadi di HAVING dan ya di BEING. Dan itu baik jika tidak lupa bahwa kerendahan hati adalah kebajikan.

* Cerdas

Kecerdasan yang melampaui diagnosis kapasitas, untuk meramalkan pemandangan di masa depan, untuk menganalisis situasi untuk sudut yang berbeda, yang melampaui kemampuan berinteraksi dengan orang-orang yang paling beragam, mengendalikan impuls, untuk mengekspresikan perasaan. Dia diperlukan untuk mengasah kecerdasan spiritual, bukan ke arah religiusitas, tetapi kecerdasan yang mencari iluminasi, yang mencari kebijaksanaan, kecerdasan yang diarahkan untuk menjadi lebih baik. Seperti yang ditulis Mahatma Gandhi: “Ketika satu-satunya pria tiba pada kepenuhan cinta, itu menetralkan kebencian jutaan orang”

* Bertanggung jawab

Bukan tanggung jawab yang dituntut untuk perusahaan, yang kita tidak lebih dari satu dari kewajiban, tetapi tanggung jawab untuk setiap kata, untuk setiap gerakan terungkap, setiap tindakan yang diambil, komentar yang dibuat untuk pantai, akan mengatakan lebih banyak, tanggung jawab bahkan untuk pikiran kita . Kita belajar dalam sains bahwa tidak ada energi jika hilang, semua diubah. Lalu, mengapa tidak menempatkan sesuatu dalam hubungan sehari-hari kita dalam sesuatu yang tidak diajarkan dalam buku-buku dan juga di sekolah-sekolah, sedikit kesenangan dalam perilaku, semua momen, semua tingkatan, setiap hari dan untuk seluruh kehidupan?

* Manusia

Kita adalah manusia, kita memiliki kecerdasan yang di dalamnya membuat kita menjadi makhluk hidup makhluk yang lebih tinggi. Kata yang tepat bahwa manusia selalu dikaitkan dengan kebaikan, dengan kebajikan. Kemudian, seorang pemimpin yang hebat harus MANUSIA.

Seseorang yang mampu mencintai sepenuhnya tanpa menjadi budak, seseorang yang mengerti dan mempraktikkan pengampunan, yang mampu sepenuhnya mendengarkan yang lain dalam sikap penyampaian, yang dapat bertindak untuk kepastian internal, masuk akal tanpa menjadi piegas, mampu bertindak dengan etika dan rasa hormat, mampu merayakan kemenangan dan penaklukan tanpa syarat dan bagi yang wajib tidak memiliki, mampu meninjau nilai-nilainya, mampu mengubah pemikirannya, mampu membawa melalui intramudan├ža, mampu memberikan cahaya itu sendiri dengan tepat. Penting untuk diketahui bahwa sikap, titik krusial dari kemampuan, secara eksklusif tergantung pada individu.

You Might Also Like